Pada Suatu Hari Nanti, Malam Wabah

Image

Image

Pada Suatu Hari Nanti

Malam Wabah

Sapardi Djoko Damono

Cetakan Pertama, Juni 2013

Penyunting: Ika Yuliana Kurniasih

Perancang sampul: Upiet

Ilustrasi isi: Upiet

Diterbitkan oleh Penerbit Bentang Pustaka

94+88 hlm 20,5 cm

 

Pada Suatu Hari Nanti dan Malam Wabah adalah judul yang berbeda disetiap cerita-cerita pendek didalamnya.

Pada Suatu Hari Nanti berisi Sembilan cerita pendek yang diambil dari berbagai sumber lisan maupun tulisan. Kumpulan cerita ini merupakan karangan berupa tanggapan atas pakem yang sudah ada dengan memelintir dongeng-dongeng itu, terutama yang menyangkut penokohan dan alur.

Penjelasan diatas mengena sekali pada cerita pendek yang berjudul Dongeng kancil. Ah, ketika membaca cerita ini pikiran saya melayang ketika saya membaca dongeng kancil sungguhan di masa kanak-kanak. Tapi, di dalam cerita ini semuanya terbalik. Kancil yang di dongeng sebenarnya adalah hewan cerdik, kini kecerdikan akan tipuan-tipuannya tidak mempan kepada buaya, pak tani yang selalu dicuri mentimunnya, bahkan kepada si singa si raja hutan. Kancil terus mengoceh, mengapa si Penjuru Cerita memutar balikkan keadaan, dia terus mencari jawaban sambil terus menunggu kejadian apa lagi yang akan menimpanya.

Cerita lainnya mengenai Malin Kundang. Disini, judulnya panjang. Sebenar-benarnya Dongeng tentang Malin Kundang yang Berjuang Melawan Takdir Agar luput dari Kutukan Sang Ibu. Ah, si Malin. Disini diceritakan Malin berhasil lolos dari kutukan sang Ibu dan terus menelusuri laut dan berhasil sampai di kampungnya kembali, menemui sang ibu. Tapi apa, sang ibu bersikeras mengatakan bahwa dia bukanlah ibu si Malin. Dia tidak mempuyai anak yang durhaka.

“Aku tidak mengenalmu, Nak.Kamu ini siapa?”

“Saya Malin,Si Anak Durhaka.”

“Lho, Nak, mana ada anak yang durhaka kepada ibunya?” (hlm 79)

Maksud dari pemilihan judul Pada Suatu Hari Nanti ini bertujuan untuk mengingatkan kita, bahwa di hari mendatang semua cerita bisa saja terbolak-balik. Bukankah hidup itu seperti roda yang terus berputar dan menjadikan kita kadang diatas kadang dibawah? Yah, pada Suatu Hari Nanti semua bisa saja berubah.

 Image

Malam wabah sendiri berisi tiga belas cerita pendek. Malam wabah berisi dongeng-dongeng yang merupakan tulisan asli. Dalam kumpulan cerit ini orang dan benda berkeliaran disekitar kita dibiarkan berbicara mengungkapkan diri mereka sendiri.

Rumah-rumah

Orang boleh memilih rumah, tetapi rumah tak berhak memilih penghuninya. (hlm 1)

Cerita ini berisi omongan-omongan dari rumah itu sendiri. Rumah yang merasa terabaikan ketika penghuninya lebih menyukai kehidupan di luar daripada di dalam rumahnya sendiri. Perasaan rumah-rumah yang terbengkalai, yang hanya dibangun sebagian lalu ditinggalkan, pembangunannya tidak dilanjutkan. Mereka merasa risih karena selalu diolok-olok karena dikira rumah hantu. Selain itu ada juga cerita mengenai sepatu tua.

Saya suka semua cerita-cerita di dalam buku ini, eyang Sapardi sungguh pandai bercerita. Saya suka sampul dan ilustrasi di dalamnya. Dan terima kasih untuk tanda tangan di awal bukunya. Sungguh kesempatan yang sangat berharga sekali pernah bertemu dan mencium tangan eyang Sapardi.

Image

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s